Unik ! Tradisi Tanam Pohon Pisang Saat Resepsi Pernikahan di Sampang Madura

Unik ! Tradisi Tanam Pohon Pisang Saat Resepsi Pernikahan di Sampang Madura
Tradisi tanam pohon pisang di halaman rumah mempelai pria

Masyarakat Madura menjadikan bulan Syawal sebagai bulan nikah, banyak resepsi pernikahan digelar pada salah satu bulan dalam kalender hijriyah ini. Beragam pula gelaran resepsi pernikahan sesuai adat istiadat masing-masing daerah.

Ketika menghadiri salah satu resepsi pernikahan, Minggu (23/5/2021) malam, jurnalis salsabilafm.com mendapati tradisi unik pernikahan di Dusun Morbatoh, Desa Morbatoh, Kecamatan Banyuates, Kabupaten Sampang.

Menjelang hari H resepsi pernikahan, pihak mempelai pria diharuskan menanam pohon pisang di halaman rumahnya. Uniknya, pohon pisang tersebut ditanam rapi seolah tumbuh alami dengan buah yang lebat.

Bagi masyarakat setempat, hal ini bukanlah temuan baru dan sedap untuk diperbincangkan. Namun, bagi yang berasal dari luar daerah Morbatoh, tradisi ini unik dan baru mereka temukan di wilayah Sampang utara.

“Pas sampai dan duduk, saya kaget heran, loh ! kok ada pohon pisang di halaman rumah, ini asli apa gimana? soalnya baru pertama kali menemukan tradisi seperti ini,” ungkap Dayat (26), tamu undangan asal Bangkalan.

Unik ! Tradisi Tanam Pohon Pisang Saat Resepsi Pernikahan di Sampang Madura
Unik, Sejumlah tamu undangan berfoto di samping pohon pisang manten

Muzammil (27) mempelai pria pada gelaran nikah ini mengungkap bahwa tradisi tanam pohon pisang sudah ada sejak zaman leluhur. Ia tidak bisa memastikan kapan tradisi ini mulai membudaya di daerahnya.

“Memang sudah ada sejak zaman leluhur, tapi biasanya pohon pisang ini ditanam jika tuan rumah menerima “Bubuwan” atau kado pernikahan berupa sejumlah uang,” jelasnya.

Menurutnya, masyarakat percaya jika menanam pohon pisang ini dapat menambah berkah pernikahan dan diyakini dapat menarik banyak rejeki selebat buah pisang di pohonnya.

“Buahnya tidak boleh dipetik jika resepsi pernikahan belum selesai, khawatir rejekinya berkurang. Biasanya, pohon ini ditanam sesuai hari baik (Dinah dalam bahasa Madura),” ucapnya.

Maftuh (40), tokoh masyarakat setempat mengatakan bahwa dibalik tradisi ini terbesit doa semoga pernikahan terjalin kuat hingga kedua mempelai melahirkan putra- putri sholeh dan sholehah.

“Seperti halnya pohon pisang yang belum mau mati sebelum berbuah untuk memberikan manfaat semasa hidupnya. Intinya, tradisi ini merupakan doa baik,” ungkapnya.

Unik ! Tradisi Tanam Pohon Pisang Saat Resepsi Pernikahan di Sampang Madura
Kursi dan kambing diantara pemberian dalam tradisi Terater Mantan

Selain tradisi tanam pohon pisang, tradisi “Terater Mantan” juga dilakukan di Desa Morbatoh. Yakni, pihak mempelai pria memberikan berbagai perabotan rumah tangga seperti lemari, kasur, ranjang dan lain sebagainya terhadap besan manten. (Romi)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *