PLN Berhasil Pulihkan 100 Persen Kelistrikan di Madura

PLN Berhasil Pulihkan 100 Persen Kelistrikan di Madura
PLN Berhasil Pulihkan 100 Persen Kelistrikan di Madura

PLN berhasil memulihkan pasokan listrik ke seluruh pelanggan yang terdampak gangguan penghantar Saluran Kabel Tegangan Tinggi (SKTT) 150 kV Ujung – Bangkalan pada Sabtu (26/2) lalu.

Gangguan ini menyebabkan berkurangnya beban sebesar 15 megawatt (MW) pada siang hari dan 60 MW di malam hari, sehingga mengakibatkan padam di beberapa wilayah Pulau Madura.

“Tahapan demi tahapan telah dilalui, Alhamdulillah pada Senin (7/3) pukul 03.07 WIB, listrik sudah kembali normal 100 persen,” ujar General Manager PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Timur, Lasiran.

Dalam proses pemulihan listrik, PLN memastikan masyarakat tetap bisa menikmati listrik. PLN mengoperasikan 73 unit genset dengan kapasitas 5,6 MW yang didatangkan dari Jakarta Raya, Banten, Jawa Barat dan Jawa Tengah untuk mendukung pemulihan sementara di wilayah terdampak.

“PLN juga memasang genset di Gardu Induk Sampang berkapasitas 14,2 MW untuk mengurangi beban padam yang beroperasi secara bertahap sejak Sabtu (5/3),” ujar Lasiran.

PLN pun memberikan bantuan sebanyak 15.408 emergency lamp kepada rumah sakit, puskesmas, pondok pesantren, masjid, mushola dan fasilitas publik lainnya sejak (28/2).

“Seluruh personel PLN dari semua Unit Layanan Pelanggan di Madura kami terjunkan untuk mendata dan mendatangi rumah sakit, puskesmas, masjid dan fasilitas pelayanan publik lainnya agar masyarakat tetap mendapatkan akses penerangan sementara dengan emergency lamp” imbuh Lasiran.

Lasiran juga mengucapkan terima kasih atas dukungan  semua stakeholder dan seluruh masyarakat Madura sehingga proses pemulihan pasokan listrik bisa berjalan lancar.

“Terima kasih kepada Gubernur Jawa Timur, Forkopimda, Bupati, stakeholder, tokoh masyarakat dan seluruh masyarakat Madura atas dukungan yang telah diberikan, yang terus memompa semangat personel PLN memberikan upaya optimalnya dalam pemulihan ini,” ungkap dia.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi kerja keras PLN dalam memulihkan pasokan listrik ke warga. Ia berharap ke depannya kejadian serupa tidak terjadi lagi dan pasokan listrik di Jawa Timur terus andal.

“Terima kasih kepada masyarakat Madura yang telah memberikan dukungan dan tetap bersabar, saat ini pasokan listrik ke Pulau Madura sudah kembali normal 100 persen. Tak lupa kita patut acungkan jempol atas kerja keras rekan-rekan PLN, siang malam mengawal upaya pemulihan,” ujar Khofifah.

Salah satu warga Sampang Moh Zaini yang berprofesi sebagai guru SMA ini turut memberikan apresiasi kepada PLN yang hadir dan tetap memberikan layanan berupa jaminan ketersediaan listrik bagi masyarakat Madura.

“Gerak cepat perbaikan dan skenario strategis dalam penjaminan ketersediaan listrik merupakan tindakan terbaik untuk menjamin hak rakyat atas energi listrik. Terimakasih PLN atas kerja keras dalam penanganan gangguan ini,” pungkasnya.

Tak hanya bergerak cepat memulihkan pasokan listrik,
pada Kamis (3/3) lalu, PLN Peduli memberikan 600 paket sembako kepada warga Sampang dan Pamekasan yang terdampak banjir.

Selain itu, PLN juga memberikan santunan kepada Yatim dan Dhuafa kepada warga sekitar Gardu Induk Sampang, Sabtu (5/3). Sebanyak 10 anak yatim dan 15 dhuafa yang hadir pun turut mendoakan agar proses pemulihan gangguan berjalan lancar serta sistem kelistrikan di Madura kembali normal. (Romi)

Leave a Reply

Your email address will not be published.