Kisah Eky Wahyudi, Guru Yang Ikhlas Mengajar Hingga Ke Polosok Desa

Seperti halnya orang tua, perjuangan seorang guru terhadap murid tidak dapat diukur dengan barang maupun apapun. Tak peduli seberapa banyak dan berat usaha murid, jasa perjuangan guru dalam mendidik tetap tak terbalaskan.

Demi murid, tidak sedikit guru yang tetap ikhlas mengajar meski harus menempuh jarak yang jauh dan medan begitu sulit. Bahkan, meski pundi-pundi rupiah yang ia terima tidak sepadan dengan ilmu yang ia berikan.

Eky Wahyudi salah satunya, berstatus sebagai Guru Tidak Tetap (GTT), ia ikhlas melaksanakan tugasnya sebagai guru hingga ke pelosok desa di Kabupaten Sampang.

Sejak tahun 2005, Eky Wahyudi telah mendedikasikan dirinya untuk mengajar di SDN Pajeruan IV, Desa Pajeruan, Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang, Madura, Jawa Timur.

Sekitar 30 Kilometer jarak yang harus ia tempuh untuk melaksanakan pengabdiannya. Dengan menggunakan sepeda motor, butuh waktu sekitar 1 jam lamanya untuk sampai ke sekolah dimana ia mengajar.

“Itu kalau bukan musim penghujan, jika di musim penghujan, saya baru bisa sampai ke sekolah sekitar 1,5 jam,” ungkap guru yang akrab disapa Pak Eky itu, Kamis (11/3/2021).

Sebab menurutnya, jalan yang biasanya dilewati tidak bisa lagi dilalui di musim penghujan. Hanya beberapa kilometer saja yang bisa ditempuh memakai kendaraan, selebihnya harus dilalui dengan berjalan kaki.

Lebih lanjut, pria kelahiran 1982 di Desa Apaan, Kecamatan Pangarengan ini mengaku selalu siap menghadapi segala rintangan selama di perjalanan. Pria bergelar Sarjana Pendidikan (S.Pd) itu mengaku tetap semangat menjalani aktifitasnya.

Eky Wahyudi menyebutnya sebagai pengabdian, dengan niat ibadah membantu pemerintah dalam mencerdaskan anak bangsa. “Saya merasa senang dan bangga melihat anak-anak yang semangat belajar meski sekalipun berada di daerah pelosok yang jauh dari perkotaan,” ucapnya.

Menurut Eky, selama ini tak jarang dirinya tersungkur di jalan berlumpur. Sebab kondisi jalan memang licin. Namun yang ada dibenaknya, bagaimana pelajaran hari ini bisa diberikan kepada muridnya

“Ya walaupun honornya pas-pasan, tapi melihat anak-anak di pelosok desa menjadi pintar ada kepuasan tersendiri bagi saya. Mudah-mudahan ada salah satu murid saya besok menjadi seorang pejabat,” doanya.

Saat ditanya apa harapan Eky kepada pemerintah, Ia berharap fasilitas sekolah di pelosok bisa dilengkapi. Selain itu akses jalan menuju tempat dirinya mengajar sebagai guru bisa segera diperbaiki.

“Saya masih bermimpi bisa menjadi seorang PNS, dan berharap pemerintah bisa menjadikan kami sebagai seorang guru PNS,” pungkasnya. (Romi)

One thought on “Kisah Eky Wahyudi, Guru Yang Ikhlas Mengajar Hingga Ke Polosok Desa

  • March 12, 2021 at 5:28 am
    Permalink

    Hebat saudaraku.. Semoga niat yg tlus ikhlas kamu akan membawa keberkahan buat kamu dan klg kmu.. Jg anak ktrunan kamu kelak…. Barokah di dunia dan di akhirat kelak…. Semoga impianmu bisa terwujud… Aamiin

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *